ISLAM FOREX TRADING

1. Kontrak Bursa Dasar
Ada konsensus umum di kalangan ahli hukum Islam pada pandangan bahwa mata uang negara yang berbeda dapat dipertukarkan atas dasar spot pada tingkat yang berbeda dari kesatuan, karena mata uang dari negara-negara yang berbeda entitas yang berbeda dengan nilai berbeda atau nilai intrinsik, dan daya beli. Ada juga tampaknya menjadi kesepakatan umum di kalangan mayoritas ulama pada pandangan bahwa mata uang secara forward tidak diperbolehkan, yaitu, ketika hak dan kewajiban kedua belah pihak berkaitan dengan masa mendatang. Namun, ada perbedaan yang cukup besar pendapat antara para ahli hukum ketika hak-hak salah satu pihak, yang sama dengan kewajiban rekanan, ditangguhkan ke tanggal di masa depan.

Untuk menjelaskan, mari kita perhatikan contoh dua individu A dan B yang termasuk dua negara yang berbeda, India dan Amerika Serikat masing-masing. Sebuah bermaksud untuk menjual rupee India dan membeli dolar AS. Kebalikannya adalah benar untuk B. nilai tukar dolar Rupee disepakati adalah 1:20 dan transaksi melibatkan pembelian dan penjualan sebesar $ 50. Situasi pertama adalah bahwa A membuat pembayaran noda Rs1000 ke B dan menerima pembayaran sebesar $ 50 dari B. Transaksi ini diselesaikan atas dasar spot dari kedua ujungnya. Transaksi tersebut adalah valid dan islami diperbolehkan. Tidak ada dua pendapat tentang hal yang sama. Kemungkinan kedua adalah bahwa penyelesaian transaksi dari kedua ujung ditangguhkan ke tanggal masa depan, mengatakan setelah enam bulan dari sekarang. Ini berarti bahwa baik A dan B akan membuat dan menerima pembayaran Rs1000 atau $ 50, sebagai kasus mungkin, setelah enam bulan. Pandangan utama adalah bahwa kontrak seperti itu tidak islami diperbolehkan. Pandangan minoritas menganggap itu dibolehkan. Skenario ketiga adalah bahwa transaksi tersebut sebagian diselesaikan dari satu ujung saja. Sebagai contoh, A membuat pembayaran Rs1000 sekarang untuk B sebagai pengganti janji oleh B untuk membayar $ 50 untuk dia setelah enam bulan. Atau, A menerima $ 50 sekarang dari B dan berjanji untuk membayar Rs1000 kepadanya setelah enam bulan. Ada pandangan diametral berlawanan pada diperbolehkannya kontrak tersebut yang berjumlah bai-salam dalam mata uang. Tujuan makalah ini adalah untuk menyajikan sebuah analisis yang komprehensif dari berbagai argumen mendukung dan menentang kebolehan dari kontrak ini melibatkan mata uang dasar. Bentuk pertama dari kontrak pertukaran yang melibatkan countervalues atas dasar spot berada di luar segala macam kontroversi. Kebolehan atau jenis kedua kontrak di mana pengiriman salah satu countervalues ditangguhkan ke tanggal masa depan, umumnya dibahas dalam rangka larangan riba. Dengan demikian kita membahas kontrak ini secara rinci dalam bagian 2 menangani masalah larangan riba. Diperbolehkannya bentuk ketiga kontrak di mana pengiriman kedua countervalues ditangguhkan, umumnya dibahas dalam rangka mengurangi risiko dan ketidakpastian atau gharar yang terlibat dalam kontrak tersebut. Ini, oleh karena itu, tema sentral dari bagian 3 yang berkaitan dengan masalah gharar. Bagian 4 upaya pandangan menyeluruh dari Syariah berkaitan isu-isu seperti juga makna ekonomi dari bentuk dasar tertular di pasar mata uang.
2. Masalah Larangan Riba
Penyimpangan kali dilihat1 pada kebolehan atau sebaliknya dari kontrak valuta dalam mata uang dapat ditelusuri terutama masalah larangan riba.

Kebutuhan untuk menghilangkan riba dalam segala bentuk kontrak valuta adalah sangat penting. Riba dalam konteks Syariah adalah umumnya defined2 sebagai keuntungan haram berasal dari ketimpangan kuantitatif countervalues dalam transaksi yang mengaku efek pertukaran dua atau lebih spesies (anwa), yang termasuk ke dalam genus yang sama (jins) dan diatur oleh penyebab efisien yang sama (illa). Riba umumnya diklasifikasikan ke dalam riba al-fadl (kelebihan) dan riba Nasia al-(penangguhan) yang menunjukkan keuntungan yang melanggar hukum dengan cara atau penangguhan kelebihan masing-masing. Larangan mantan dicapai oleh ketentuan bahwa nilai tukar antara objek adalah kesatuan dan tidak ada keuntungan dibolehkan untuk salah satu pihak. Jenis terakhir riba dilarang oleh pelarangan penyelesaian tangguhan dan memastikan bahwa transaksi tersebut diselesaikan di tempat oleh kedua belah pihak. Bentuk lain dari riba ini disebut riba al-jahiliyya atau riba pra-Islam yang permukaan ketika peminjam meminta peminjam pada tanggal jatuh tempo jika kedua akan melunasi hutang atau meningkatkan yang sama. Peningkatan ini disertai dengan pengisian bunga atas nilai awalnya dipinjam.

Larangan riba dalam pertukaran mata uang milik negara yang berbeda memerlukan proses analogi (qiyas). Dan dalam setiap latihan tersebut melibatkan analogi (qiyas), menyebabkan efisien (illa) memainkan peran yang sangat penting. Ini adalah penyebab efisien umum (illa), yang menghubungkan objek analogi dengan subyeknya, dalam melaksanakan penalaran analogis. Penyebab efisien sesuai (illa) dalam kasus kontrak valuta telah banyak didefinisikan oleh sekolah-sekolah utama Fiqh. Perbedaan ini tercermin dalam penalaran analogis untuk mata uang kertas milik negara yang berbeda.

Sebuah pertanyaan yang cukup penting dalam proses penalaran analog berkaitan dengan perbandingan antara mata uang kertas dengan emas dan perak. Pada hari-hari awal Islam, emas dan perak melakukan semua fungsi uang (thaman). Mata Uang terbuat dari emas dan perak dengan nilai intrinsik yang dikenal (kuantum emas atau perak yang terkandung di dalamnya). mata uang tersebut digambarkan sebagai haqiqi thaman, atau naqdain dalam literatur Fiqh. Ini adalah universal diterima sebagai sarana utama pertukaran, akuntansi sepotong besar transaksi. Banyak komoditi lain, seperti, berbagai logam rendah juga menjabat sebagai sarana pertukaran, tetapi dengan penerimaan terbatas. Ini digambarkan sebagai Fals dalam literatur Fiqh. Ini juga dikenal sebagai istalahi thaman karena fakta bahwa penerimaan mereka tidak berasal dari nilai intrinsik mereka, namun karena status diberikan oleh masyarakat selama jangka waktu tertentu. Dua di atas bentuk mata uang telah diperlakukan sangat berbeda oleh para ahli hukum Islam awal dari sudut pandang diperbolehkannya kontrak melibatkan mereka. Isu yang perlu diselesaikan adalah apakah mata uang kertas zaman sekarang jatuh di bawah kategori terdahulu atau yang terakhir. Satu pandangan bahwa harus diperlakukan setara dengan haqiqi thaman atau emas dan perak, karena ini berfungsi sebagai sarana utama pertukaran dan satuan hitung seperti yang terakhir. Oleh karena itu, dengan penalaran analog, semua norma Syariah-terkait dan perintah yang berlaku untuk haqiqi thaman juga harus berlaku untuk mata uang kertas. Pertukaran haqiqi thaman dikenal sebagai bai-sarf, dan karenanya, transaksi dalam mata uang kertas harus diatur dengan ketentuan Syariah relevan untuk bai-sarf. Pandangan sebaliknya menegaskan bahwa mata uang kertas harus diperlakukan dengan cara yang mirip dengan fals atau istalahi thaman karena fakta bahwa nilai nominal mereka berbeda dari nilai intrinsik mereka. penerimaan mereka berasal dari status hukum mereka di dalam negara domestik atau kepentingan ekonomi global (seperti dalam kasus dolar AS, misalnya).

2.1. Sebuah Sintesis Tampilan Alternatif

2.1.1. Penalaran analogi (Qiyas) untuk Larangan Riba

Larangan riba didasarkan pada tradisi bahwa nabi suci (saw) berkata, “Jual emas untuk emas, perak untuk perak, gandum untuk gandum, jelai barley, tanggal untuk tanggal, garam dengan garam, dalam jumlah yang sama di tempat, dan ketika komoditi berbeda, menjual seperti cocok untuk anda, tetapi di tempat “. Dengan demikian, larangan riba berlaku terutama kepada dua logam mulia (emas dan perak) dan empat komoditas lainnya (gandum, jelai, kurma dan garam). Hal ini juga berlaku, dengan analogi (qiyas) untuk semua spesies yang diatur oleh penyebab efisien yang sama (illa) atau yang termasuk dalam salah satu dari genus dari enam objek dikutip dalam tradisi. Namun, tidak ada kesepakatan umum di antara berbagai sekolah ulama Fiqh dan bahkan milik sekolah yang sama pada definisi dan identifikasi penyebab efisien (illa) dari riba.

Untuk Hanafi, penyebab efisien (illa) riba memiliki dua dimensi: artikel dipertukarkan berasal dari genus yang sama (jins); ini memiliki berat (wazan) atau terukurnya (kiliyya). Jika dalam tukar yang diberikan, baik unsur-unsur penyebab efisien (illa) yang hadir, yaitu countervalues dipertukarkan berasal dari genus yang sama (jins) dan semuanya weighable atau semua terukur, maka tidak ada keuntungan diizinkan (nilai tukar harus sama dengan kesatuan) dan pertukaran harus atas dasar spot. Dalam kasus emas dan perak, dua unsur sebab efisien (illa) adalah: kesatuan genus (jins) dan weighability. Ini juga merupakan pandangan Hanbali menurut satu version3. (Sebuah versi yang berbeda mirip dengan pandangan Syafi’i dan Maliki, seperti dibahas di bawah ini.) Jadi, ketika emas ditukar dengan emas, atau perak ditukar dengan perak, hanya transaksi spot tanpa keuntungan apapun diperbolehkan. Hal ini juga kemungkinan bahwa dalam tukar yang diberikan, salah satu dari dua unsur sebab efisien (illa) hadir dan yang lainnya tidak ada. Sebagai contoh, jika artikel menukar semua weighable atau diukur tetapi berbeda genus (jins) atau, jika artikel ditukar milik genus yang sama (jins) tetapi juga tidak weighable atau diukur, kemudian pertukaran dengan laba (pada tingkat yang berbeda dari kesatuan) diperbolehkan, tetapi pertukaran harus atas dasar spot. Jadi, ketika emas ditukar dengan perak, tarif bisa berbeda dari kesatuan tapi tidak ada penyelesaian tangguhan dibolehkan. Jika tidak ada dua unsur sebab efisien (illa) dari riba yang hadir dalam pertukaran diberikan, maka tidak ada perintah untuk larangan riba berlaku. Efek dapat berlangsung dengan atau tanpa keuntungan dan kedua pada suatu bagian atau dasar ditangguhkan.

Mengingat kasus yang melibatkan pertukaran mata uang kertas milik negara yang berbeda, larangan riba akan memerlukan mencari penyebab efisien (illa). Mata uang milik negara yang berbeda secara jelas entitas yang berbeda, ini adalah alat pembayaran yang sah dalam batas-batas geografis tertentu dengan nilai intrinsik yang berbeda atau daya beli. Oleh karena itu, sebagian besar ulama mungkin benar menegaskan bahwa tidak ada kesatuan genus (jins). Selain itu, ini tidak weighable tidak terukur. Hal ini mengarah pada kesimpulan langsung bahwa tidak ada dua elemen penyebab efisien (illa) dari riba yang ada dalam pertukaran tersebut. Oleh karena itu, pertukaran dapat berlangsung bebas dari segala perintah mengenai nilai tukar dan cara penyelesaian. Logika yang mendasari posisi ini tidak sulit untuk dipahami. Nilai intrinsik dari mata uang kertas milik negara yang berbeda berbeda karena memiliki daya beli yang berbeda. Selain itu, nilai intrinsik atau nilai mata uang kertas tidak dapat diidentifikasi atau dinilai tidak seperti emas dan perak yang dapat ditimbang. Oleh karena itu, tidak adanya riba al-fadl (dengan berlebihan), atau riba al-Nasia (dengan penangguhan) dapat dibentuk.

Sekolah Syafi’i Fiqh menganggap penyebab efisien (illa) dalam kasus emas dan perak menjadi milik mereka dari mata uang yang (thamaniyya) atau alat tukar, satuan hitung dan penyimpan nilai. Ini juga merupakan pandangan Maliki. Menurut salah satu versi pandangan ini, bahkan jika kertas atau kulit dibuat media pertukaran dan diberikan status mata uang, maka semua peraturan yang berkaitan dengan naqdain, atau emas dan perak berlaku untuk mereka. Jadi, menurut versi ini, pertukaran yang melibatkan mata uang negara-negara yang berbeda pada tingkat yang berbeda dari kesatuan diperbolehkan, namun harus diselesaikan atas dasar spot. Versi lain dari dua sekolah di atas pemikiran adalah bahwa penyebab efisien di atas dikutip (illa) dari mata uang yang (thamaniyya) adalah khusus untuk emas dan perak, dan tidak dapat digeneralisir. Artinya, setiap objek lain, jika digunakan sebagai media pertukaran, tidak dapat dimasukkan dalam kategori mereka. Oleh karena itu, menurut versi ini, perintah Syariah untuk pelarangan riba tidak berlaku untuk mata uang kertas. Mata uang milik negara yang berbeda dapat ditukar dengan atau tanpa keuntungan dan kedua pada suatu bagian atau dasar ditangguhkan.

Pendukung versi sebelumnya menyebutkan hal pertukaran mata uang kertas milik negara yang sama untuk membela versi mereka. Pendapat konsensus para ahli hukum dalam hal ini adalah bahwa pertukaran tersebut harus tanpa keuntungan atau pada tingkat yang sama dengan persatuan dan harus diselesaikan atas dasar spot. Apa alasan yang mendasari keputusan tersebut? Jika seseorang mempertimbangkan Hanafi dan versi pertama posisi Hambali kemudian, dalam hal ini, hanya satu dimensi dari penyebab efisien (illa) hadir, yaitu, mereka berasal dari genus yang sama (jins). Namun mata uang kertas tidak weighable atau terukur. Oleh karena itu, hukum Hanafi tampaknya akan memungkinkan pertukaran jumlah yang berbeda dari mata uang yang sama atas dasar spot. Demikian pula jika penyebab efisien mata uang yang (thamaniyya) hanya spesifik untuk emas dan perak, kemudian Syafi’i dan hukum Maliki juga akan mengizinkan sama. Tak perlu dikatakan, jumlah ini mengizinkan pinjaman berbasis riba dan pinjaman. Ini menunjukkan bahwa, itu adalah versi pertama dari Maliki Syafi’i dan pemikiran yang mendasari keputusan konsensus larangan keuntungan dan penyelesaian tangguhan dalam hal pertukaran mata uang milik negara yang sama. Menurut para pendukung, memperluas logika ini untuk menukarkan mata uang dari berbagai negara akan berarti bahwa nilai dengan laba atau pada tingkat yang berbeda dari kesatuan diperbolehkan (karena tidak ada kesatuan jins), tetapi penyelesaian harus atas dasar spot.

2.1.2 Perbandingan antara mata uang dan Bai-Sarf

Bai-sarf didefinisikan dalam literatur Fiqh sebagai pertukaran yang melibatkan haqiqi thaman, didefinisikan sebagai emas dan perak, yang berfungsi sebagai media utama pertukaran untuk hampir semua transaksi utama.

Para pendukung pandangan bahwa setiap pertukaran mata uang dari berbagai negara sama seperti bai-sarf berpendapat bahwa dalam mata uang kertas zaman sekarang memiliki emas secara efektif dan benar-benar diganti dan perak sebagai alat tukar. Oleh karena itu, dengan analogi, pertukaran yang melibatkan mata uang tersebut harus diatur dengan ketentuan Syariah sama dan perintah sebagai bai-sarf. Hal ini juga berpendapat bahwa jika penyelesaian tangguhan oleh salah satu pihak dalam kontrak tersebut diijinkan, ini akan membuka kemungkinan Nasia riba-al.

Penentang kategorisasi pertukaran mata uang dengan bai-sarf Namun menunjukkan bahwa pertukaran semua bentuk mata uang (thaman) tidak dapat disebut sebagai bai-sarf. Menurut pandangan bai-sarf menyiratkan tukar mata uang yang terbuat dari emas dan perak (thaman haqiqi atau naqdain) saja dan bukan uang diucapkan seperti itu oleh penguasa negara (thaman istalahi). Mata uang zaman sekarang adalah contoh dari jenis kedua. Sarjana ini menemukan dukungan dalam tulisan-tulisan yang menegaskan bahwa jika komoditas pertukaran tidak emas atau perak, (bahkan jika salah satu dari ini adalah emas atau perak) maka, pertukaran tidak dapat disebut sebagai bai-sarf. Juga akan ketentuan mengenai bai-sarf berlaku untuk pertukaran seperti ini. Menurut Imam Sarakhsi4 “ketika seorang individu pembelian fals atau koin terbuat dari logam lebih rendah, seperti, tembaga (thaman istalahi) untuk dirham (thaman haqiqi) dan membuat pembayaran spot terakhir, tetapi penjual tidak memiliki fals pada saat itu saat, maka pertukaran tersebut diperbolehkan …….. mengambil kepemilikan komoditas yang dipertukarkan oleh kedua pihak adalah tidak prasyarat “Sejumlah referensi yang sama ada yang mengindikasikan bahwa (sedangkan dalam kasus bai-sarf, itu.) ahli hukum tidak mengklasifikasikan pertukaran fals (thaman istalahi) untuk lain fals (thaman istalahi) atau emas atau perak (thaman haqiqi), sebagai bai-sarf.

Oleh karena itu, pertukaran mata uang dari dua negara yang berbeda yang hanya dapat memenuhi syarat sebagai istalahi thaman tidak dapat dikategorikan sebagai bai-sarf. Juga dapat kendala mengenai penyelesaian spot dikenakan atas transaksi tersebut. Perlu dicatat di sini bahwa definisi bai-sarf disediakan literatur Fiqh dan tidak ada lagi yang sama dalam tradisi kudus. Tradisi menyebutkan tentang riba, dan jual beli emas dan perak (naqdain) yang dapat menjadi sumber utama dari riba, diuraikan sebagai bai-sarf oleh para ahli hukum Islam. Hal ini juga harus dicatat bahwa dalam literatur Fiqh, bai-sarf menyiratkan pertukaran emas atau perak saja; apakah saat ini sedang digunakan sebagai media pertukaran atau tidak. Efek yang melibatkan dinar dan perhiasan emas, baik kualitas sebagai bai-sarf. Berbagai ahli hukum telah berusaha untuk mengklarifikasi hal ini dan telah menetapkan sarf sebagai yang bertukar di mana kedua komoditas dipertukarkan dalam sifat thaman, belum tentu thaman sendiri. Oleh karena itu, bahkan ketika salah satu komoditas diproses emas (katakanlah, ornamen), pertukaran tersebut disebut bai-sarf.

Para pendukung pandangan bahwa mata uang harus diperlakukan dengan cara yang sama untuk bai-sarf juga dukungan berasal dari tulisan-tulisan para ahli hukum Islam terkemuka. Menurut Imam Ibnu Taimiya sesuatu “yang melakukan fungsi alat tukar, satuan hitung, dan penyimpan nilai disebut thaman, (tidak harus terbatas pada emas dan perak) referensi serupa. Tersedia dalam tulisan-tulisan Imam Ghazzali5 Sejauh sebagai pandangan Imam Sarakhshi prihatin tentang pertukaran yang melibatkan fals, menurut mereka, beberapa poin tambahan yang harus diambil catatan. Pada hari-hari awal Islam, dinar dan dirham yang terbuat dari emas dan perak telah banyak digunakan sebagai medium tukar yang semua transaksi utama. Hanya yang kecil diselesaikan dengan fals. Dengan kata lain, fals tidak memiliki karakteristik dari uang atau thamaniyya secara penuh dan jarang digunakan sebagai penyimpan nilai atau satuan hitung dan lebih dalam sifat komoditi. Oleh karena itu tidak ada pembatasan pembelian yang sama untuk emas dan perak secara tangguhan. Mata uang hari ini memiliki semua fitur thaman dan dimaksudkan untuk menjadi thaman saja. Pertukaran melibatkan mata uang negara yang berbeda sama seperti bai-sarf dengan perbedaan jins dan karenanya, penyelesaian tangguhan akan mengarah pada riba al-Nasia.

Dr Mohamed Nejatullah Siddiqui menggambarkan kemungkinan ini dengan example6. Dia menulis “Dalam waktu tertentu ketika tingkat pasar tukar antara dollar dan rupee adalah 1:20, jika pembelian individu $ 50 pada tingkat 01:22 (penyelesaian kewajiban di rupee ditangguhkan ke tanggal masa depan), maka sangat mungkin bahwa dia, pada kenyataannya, Rs pinjaman 1000 sekarang sebagai pengganti janji untuk membayar Rs 1100 pada tanggal yang ditentukan kemudian… (Sejak, ia dapat memperoleh Rs 1000 sekarang, menukarkan $ 50 dibeli secara kredit di spot rate) “Dengan demikian, sarf dapat dikonversi menjadi pinjaman berbasis bunga & pinjaman.

2.1.3 Mendefinisikan Thamaniyya adalah kunci itu?

Tampaknya dari sintesis atas pandangan alternatif bahwa isu kunci tampaknya merupakan definisi yang benar thamaniyya. Sebagai contoh, sebuah pertanyaan mendasar yang mengarah ke posisi yang berbeda pada kebolehan berkaitan dengan apakah thamaniyya khusus untuk emas dan perak, atau dapat dikaitkan dengan apa pun yang melakukan fungsi uang. Kami mengangkat beberapa masalah di bawah ini yang dapat diperhitungkan dalam latihan apapun dalam peninjauan kembali posisi alternatif.

Harus dihargai bahwa thamaniyya mungkin tidak mutlak dan dapat bervariasi dalam derajat. Memang benar bahwa mata uang kertas sudah sepenuhnya mengganti emas dan perak sebagai alat tukar, satuan hitung dan penyimpan nilai. Dalam hal ini, mata uang kertas dapat dikatakan memiliki thamaniyya. Namun, hal ini berlaku untuk mata uang domestik dan mungkin tidak berlaku untuk mata uang asing. Dengan kata lain, rupee India memiliki thamaniyya dalam batas-batas geografis India saja, dan tidak memiliki akseptabilitas di Amerika Serikat. Ini tidak bisa dikatakan memiliki thamaniyya di Amerika Serikat kecuali seorang warga negara AS dapat menggunakan rupee India sebagai media pertukaran, atau unit akun, atau penyimpan nilai. Dalam kebanyakan kasus kemungkinan seperti itu sangat kecil. Kemungkinan ini juga merupakan fungsi dari mekanisme nilai tukar di tempat, seperti, konvertibilitas rupee India ke dalam dolar AS, dan apakah sistem nilai tetap atau floating rate di tempat. Sebagai contoh, menganggap konvertibilitas bebas dari rupee India ke dolar AS dan sebaliknya, dan sistem nilai tukar tetap dimana nilai tukar rupiah-dolar tidak diharapkan untuk menambah atau mengurangi di masa mendatang, thamaniyya of rupee di AS jauh ditingkatkan . contoh yang dikutip oleh Dr Nejatullah Siddiqui juga muncul cukup kuat dalam situasi. Izin untuk tukar rupee untuk dolar secara ditangguhkan (dari salah satu ujungnya, tentu saja) pada tingkat yang berbeda dari spot rate (rate resmi yang kemungkinan akan tetap tetap sampai tanggal penyelesaian) akan menjadi kasus yang jelas berbasis bunga pinjaman dan pinjaman. Namun, jika asumsi nilai tukar tetap santai dan sistem kini fluktuasi dan nilai tukar stabil diasumsikan terjadi, maka dapat ditunjukkan bahwa kasus istirahat riba al-Nasia bawah. Kami menulis ulang teladannya: “Dalam waktu tertentu ketika tingkat pasar tukar antara dollar dan rupee adalah 1:20, jika pembelian individu $ 50 pada tingkat 01:22 (penyelesaian kewajiban di rupee ditangguhkan untuk masa depan tanggal), maka sangat mungkin bahwa dia, pada kenyataannya, meminjam Rs 1000 sekarang. sebagai pengganti janji untuk membayar Rs 1100 pada tanggal yang ditentukan kemudian.. (Sejak, ia dapat memperoleh Rs 1000 sekarang, bertukar $ 50 dibeli kredit pada kurs spot) “ini akan sangat, hanya jika risiko mata uang adalah tidak ada (nilai tukar tetap pada 1:20), atau ditanggung oleh penjual dolar (membayar kembali pembeli di rupee dan tidak dalam dolar). Jika yang pertama benar, maka penjual dolar (pemberi pinjaman) menerima kembali yang telah ditentukan sepuluh persen ketika ia bertobat Rs1100 diterima pada tanggal jatuh tempo menjadi $ 55 (pada kurs 1:20). Namun, jika yang terakhir ini benar, maka kembali ke penjual (atau pemberi pinjaman) tidak ditentukan sebelumnya. Ia bahkan tidak perlu menjadi positif. Misalnya, jika meningkat tukar rupee-dollar rate untuk 1:25, maka penjual akan menerima dolar hanya $ 44 (Rs 1100 dikonversi ke rupiah) untuk investasi nya sebesar $ 50.

Berikut dua poin yang patut dicatat. Pertama, ketika seseorang mengasumsikan rezim nilai tukar tetap, perbedaan antara mata uang negara yang berbeda akan diencerkan. Situasi menjadi serupa dengan pon bertukar dengan sterlings (mata uang milik negara yang sama) dengan tingkat bunga tetap. Kedua, ketika seseorang mengasumsikan sistem nilai tukar stabil, maka hanya sebagai salah satu dapat memvisualisasikan pinjaman melalui pasar valuta asing (mekanisme yang disarankan dalam contoh di atas), kita juga bisa memvisualisasikan pinjaman melalui pasar yang terorganisir lainnya (misalnya, untuk komoditas atau saham .) Jika satu menggantikan dolar AS untuk saham dalam contoh di atas, akan dibaca sebagai: “Pada saat tertentu dalam waktu ketika harga pasar saham X adalah Rs 20, jika individu pembelian 50 saham sebesar Rs 22 (penyelesaian kewajiban dalam rupee ditangguhkan ke tanggal yang akan datang), maka sangat mungkin bahwa dia, pada kenyataannya, meminjam Rs 1000 sekarang sebagai pengganti janji untuk membayar Rs 1100 pada tanggal yang ditentukan kemudian… (Sejak, dia bisa memperoleh Rs 1000 sekarang, bertukar 50 saham yang dibeli secara kredit harga berlaku) “Dalam hal ini juga seperti pada contoh sebelumnya, kembali ke penjual saham mungkin negatif jika harga saham naik untuk Rs 25 pada tanggal penyelesaian. Oleh karena itu, seperti kembali di pasar saham atau pasar komoditi yang islami diterima karena risiko harga, begitu juga kembali di pasar mata karena fluktuasi harga mata uang.

Sebuah fitur unik haqiqi thaman atau emas dan perak adalah bahwa nilai intrinsik mata uang sama dengan nilai nominalnya. Dengan demikian, pertanyaan tentang batas-batas geografis yang berbeda dalam suatu mata uang, seperti, dinar atau dirham beredar, sama sekali tidak relevan. Emas adalah emas apakah di negara A atau negara B. Jadi, ketika mata uang negara A yang terbuat dari emas dipertukarkan dengan mata uang negara B, juga terbuat dari emas, maka setiap penyimpangan kurs dari kesatuan atau penangguhan pelunasan oleh salah satu pihak tidak dapat diizinkan karena jelas akan melibatkan riba al-fadl dan riba al-Nasia. Namun, ketika kertas mata uang negara A dipertukarkan dengan mata uang kertas negara B, kasus ini mungkin sama sekali berbeda. Risiko harga (risiko nilai tukar), jika positif, akan menghilangkan kemungkinan Nasia riba al-di bursa dengan penyelesaian ditangguhkan. Namun, jika harga risiko (risiko nilai tukar) adalah nol, maka pertukaran seperti itu bisa menjadi sumber Nasia riba al-jika penyelesaian tangguhan permitted7.

Titik lain terhadap pertimbangan serius adalah kemungkinan bahwa mata uang tertentu mungkin memiliki thamaniyya, yaitu digunakan sebagai alat tukar, satuan hitung, atau menyimpan nilai global, dalam negara dalam negeri maupun luar negeri. Sebagai contoh, dolar AS tender hukum di AS, namun juga dapat diterima sebagai alat tukar atau satuan hitung untuk volume besar transaksi di seluruh dunia. Jadi, ini mata uang tertentu dapat dikatakan memiliki thamaniyya global, dalam hal ini, para ahli hukum dapat memaksakan perintah yang relevan pada bursa yang melibatkan mata uang ini khusus untuk mencegah riba al-Nasia. Faktanya adalah bahwa ketika sebuah mata uang memiliki thamaniyya global, maka unit-unit ekonomi menggunakan mata uang global sebagai alat tukar, satuan hitung atau menyimpan nilai mungkin tidak peduli tentang risiko yang timbul dari fluktuasi nilai tukar antar negara. Pada saat yang sama, harus diakui bahwa sebagian besar mata uang tidak melakukan fungsi uang kecuali dalam batas-batas nasional mereka di mana ini adalah alat pembayaran yang sah.

Riba dan risiko tidak dapat hidup berdampingan dalam kontrak yang sama. Yang pertama berkonotasi kemungkinan kembali dengan nol risiko dan tidak dapat diperoleh melalui pasar dengan risiko harga positif. Sebagaimana telah dibahas di atas, kemungkinan riba al-fadl atau riba Nasia al-mungkin timbul dalam pertukaran ketika emas atau fungsi perak sebagai thaman; atau ketika tukar melibatkan mata uang kertas milik negara yang sama, atau saat tukar melibatkan mata uang negara yang berbeda setelah sistem nilai tukar tetap. Kemungkinan terakhir adalah mungkin unIslamic8 sejak tingkat harga atau pertukaran mata uang harus dibiarkan untuk berfluktuasi secara bebas sejalan dengan perubahan dalam permintaan dan penawaran dan juga karena harga harus mencerminkan nilai intrinsik atau daya beli mata uang. Pasar mata uang asing saat ini ditandai dengan nilai tukar stabil. Keuntungan atau kerugian yang dibuat pada transaksi dalam mata uang dari berbagai negara, yang dibenarkan oleh risiko yang ditanggung oleh para pihak dalam kontrak.

2.1.4. Kemungkinan Riba dengan Futures dan Meneruskan

Sejauh ini, kita telah membahas pandangan tentang diperbolehkannya salam bai dalam mata uang, yaitu, ketika kewajiban hanya salah satu pihak untuk bertukar ditangguhkan. Apa pandangan ulama tentang penangguhan kewajiban kedua belah pihak? Khas contoh kontrak tersebut ke depan dan futures9. Menurut sebagian besar ulama, ini tidak diperbolehkan pada berbagai alasan, yang terpenting adalah unsur risiko dan ketidakpastian (gharar) dan kemungkinan spekulasi dari jenis yang tidak diperbolehkan. Ini dibahas pada bagian 3. Namun, lain tanah untuk menolak kontrak tersebut dapat larangan riba. Di paragraf sebelumnya telah kita bahas bahwa salam bai dalam mata uang dengan nilai tukar yang berfluktuasi tidak dapat digunakan untuk mendapatkan riba karena adanya risiko mata uang. Adalah mungkin untuk menunjukkan bahwa risiko mata uang dapat lindung nilai atau nol dengan kontrak forward ditransaksikan lain secara bersamaan. Dan sekali risiko dihilangkan, keuntungan jelas akan riba.

Kami memodifikasi dan menulis ulang contoh yang sama: “Dalam waktu tertentu ketika tingkat pasar tukar antara dollar dan rupee adalah 1:20, sebuah pembelian individu $ 50 pada tingkat 01:22 (penyelesaian kewajiban di rupee tangguhan tanggal di masa mendatang), dan penjual dolar juga lindung nilai posisinya dengan menandatangani kontrak forward untuk menjual Rs1100 yang akan diterima pada tanggal di masa mendatang pada tingkat 1:20, maka sangat mungkin bahwa dia, pada kenyataannya, pinjaman Rs. 1000 sekarang sebagai pengganti janji untuk membayar Rs 1100 pada tanggal yang ditentukan kemudian.. (Sejak, ia dapat memperoleh Rs 1000 sekarang, menukarkan 50 dollar yang dibeli secara kredit pada kurs spot) “Penjual dolar (kreditur ) menerima kembali yang telah ditentukan sepuluh persen ketika ia bertobat Rs1100 diterima pada tanggal jatuh tempo menjadi 55 dolar (pada kurs 1:20) untuk investasi nya 50 dolar terlepas dari suku bunga pasar tukar yang berlaku pada tanggal jatuh tempo.

Cara lain yang mungkin sederhana untuk mendapatkan riba bahkan mungkin melibatkan transaksi spot dan forward transaction simultan. Misalnya, pembelian individu dalam contoh di atas $ 50 atas dasar spot pada tingkat 1:20 dan sekaligus melakukan kontrak maju dengan partai yang sama untuk menjual $ 50 pada tingkat 1:21 setelah satu bulan. Dalam efek ini menyiratkan bahwa ia adalah pinjaman Rs1000 sekarang untuk penjual dolar untuk satu bulan dan menghasilkan bunga Rs50 (ia menerima Rs1050 setelah satu bulan. Ini adalah membeli khas-belakang atau repo (pembelian kembali) transaksi sangat umum dalam perbankan konvensional .10
3. Masalah Kebebasan dari Gharar
3.1 Mendefinisikan Gharar

Gharar, seperti riba, tidak memiliki definisi konsensus. Secara luas, berkonotasi risiko dan ketidakpastian. Hal ini berguna untuk melihat gharar sebagai sebuah kontinum risiko dan ketidakpastian dimana titik ekstrim dari nol risiko adalah satu-satunya yang didefinisikan dengan baik. Melewati titik ini, gharar menjadi variabel dan gharar yang terlibat dalam kontrak kehidupan nyata akan berbaring di suatu tempat pada kontinum ini. Beyond titik pada risiko, kontinum dan ketidakpastian atau gharar menjadi unacceptable11. Ahli hukum telah berusaha untuk mengidentifikasi situasi seperti melibatkan gharar dilarang. Faktor utama yang memberikan kontribusi untuk gharar adalah informasi yang tidak memadai (Jahl) yang meningkatkan ketidakpastian. Ini adalah ketika persyaratan pertukaran, seperti harga, obyek pertukaran, waktu penyelesaian dll tidak didefinisikan dengan baik. Gharar juga didefinisikan dalam istilah risiko setelmen atau ketidakpastian seputar pengiriman artikel dipertukarkan.

ulama Islam telah mengidentifikasi kondisi yang membuat kontrak tidak pasti sejauh bahwa dilarang. Masing-masing pihak kontrak harus jelas mengenai, spesifikasi kuantitas, waktu harga,, dan tempat pengiriman kontrak. Sebuah kontrak, mengatakan, untuk menjual ikan di sungai melibatkan ketidakpastian tentang subjek pertukaran, tentang persalinan, dan karenanya, tidak islami diperbolehkan. Kebutuhan untuk menghilangkan unsur ketidakpastian yang melekat dalam kontrak ditegaskan oleh sejumlah traditions.12

Hasil dari gharar berlebihan atau ketidakpastian adalah bahwa hal itu mengarah pada kemungkinan berbagai spekulasi yang dilarang. Spekulasi dalam bentuk terburuk, adalah judi. Quran suci dan tradisi nabi suci secara eksplisit melarang keuntungan terbuat dari permainan kesempatan yang melibatkan pendapatan yang ditangguhkan. Istilah yang digunakan untuk perjudian adalah maisir yang secara harfiah berarti mendapatkan sesuatu yang terlalu mudah, mendapatkan keuntungan tanpa bekerja untuk itu. Selain game murni kesempatan, nabi suci juga melarang tindakan yang dihasilkan ditangguhkan pendapatan tanpa efforts.13 produktif banyak

Di sini mungkin perlu dicatat bahwa istilah spekulasi konotasi yang berbeda. Ini selalu melibatkan upaya untuk memprediksi hasil masa depan suatu peristiwa. Tetapi proses mungkin atau mungkin tidak didukung oleh pengumpulan, analisis dan interpretasi informasi yang relevan. Kasus yang pertama sangat sesuai dengan rasionalitas Islam. Sebuah unit ekonomi Islam diwajibkan untuk menanggung risiko setelah melakukan penilaian risiko yang tepat dengan bantuan informasi. Semua keputusan bisnis melibatkan spekulasi dalam pengertian ini. Hanya dalam ketiadaan informasi atau dalam kondisi yang berlebihan gharar atau ketidakpastian yang spekulasi ini mirip dengan permainan kesempatan dan tercela.

3.2 Gharar & Spekulasi dengan Berjangka & Depan

Mengingat kasus kontrak valuta dasar disorot dalam bagian 1, mungkin perlu dicatat bahwa ketiga jenis kontrak dimana penyelesaian oleh kedua pihak ditangguhkan ke tanggal masa depan yang dilarang, menurut sebagian besar ahli hukum dengan alasan gharar berlebihan . Futures dan ke depan dalam mata uang adalah contoh kontrak tersebut di mana dua pihak menjadi wajib untuk menukarkan mata uang dari dua negara yang berbeda pada tingkat yang diketahui pada akhir periode waktu yang dikenal. Sebagai contoh, individu A dan B berkomitmen untuk menukarkan dolar AS dan rupee India pada tingkat 1: 22 setelah satu bulan. Jika jumlah yang terlibat adalah $ 50 dan A adalah pembeli dolar itu, kewajiban A dan B adalah untuk membuat pembayaran Rs1100 dan $ 50 masing-masing pada akhir satu bulan. Kontrak diselesaikan ketika kedua pihak menghormati kewajiban mereka pada masa mendatang.

Secara tradisional, sebuah mayoritas ulama Syariah telah ditolak kontrak tersebut pada beberapa alasan. Larangan berlaku untuk semua kontrak tersebut dimana kewajiban kedua belah pihak ditangguhkan ke tanggal masa depan, termasuk kontrak yang melibatkan pertukaran mata uang. Keberatan penting adalah bahwa kontrak seperti itu melibatkan penjualan benda tidak ada atau suatu obyek tidak dalam kepemilikan penjual. Keberatan ini didasarkan pada beberapa tradisi prophet.14 suci Ada perbedaan pendapat mengenai apakah larangan dalam kata tradisi berlaku untuk bahan makanan, atau komoditas rusak atau untuk semua obyek penjualan. Ada, bagaimanapun, suatu persetujuan umum pada pandangan bahwa penyebab efisien (illa) dari larangan penjualan sebuah obyek yang penjual tidak memiliki atau penjualan sebelum mengambil kepemilikan adalah gharar, atau kegagalan yang mungkin untuk mengantarkan barang dibeli.

Apakah ini menyebabkan efisien (illa) hadir dalam pertukaran yang melibatkan kontrak masa depan dalam mata uang negara-negara yang berbeda? Dalam pasar dengan konvertibilitas penuh dan gratis atau tidak ada kendala pada pasokan mata uang, kemungkinan gagal serah yang sama pada tanggal jatuh tempo harus ada alasan untuk kekhawatiran. Selanjutnya, sifat standar kontrak berjangka dan prosedur operasi yang transparan di futures terorganisir markets15 dipercaya untuk meminimalkan kemungkinan ini. Beberapa sarjana baru-baru ini telah berpendapat dalam terang di atas yang berjangka, secara umum, harus diperbolehkan. Menurut mereka, penyebab efisien (illa), yaitu kemungkinan gagal serah cukup relevan di pasar sederhana, primitif dan tidak terorganisir. Hal ini tidak lagi relevan di pasar berjangka terorganisir today16. pertentangan tersebut, bagaimanapun, terus ditolak oleh mayoritas ulama. Mereka menggarisbawahi kenyataan bahwa kontrak berjangka hampir tidak pernah melibatkan pengiriman oleh kedua belah pihak. Sebaliknya, pihak kontrak membalikkan transaksi dan kontrak diselesaikan dalam perbedaan harga saja. Misalnya, dalam contoh di atas, jika perubahan kurs mata uang sampai 1: 23 pada tanggal jatuh tempo, transaksi reverse untuk individu A akan berarti menjual $ 50 pada tingkat 1:23 untuk B. Orang ini akan berarti A membuat keuntungan Rs50 (perbedaan antara Rs1150 dan Rs1100). Ini adalah apa yang B akan kalah. Sehingga dapat terjadi bahwa nilai tukar akan berubah menjadi 1:21 dalam hal ini A akan kehilangan Rs50 yang adalah apa yang B akan keuntungan. Ini jelas adalah permainan zero-sum di mana keuntungan satu pihak adalah persis sama dengan kehilangan yang lain. Hal ini kemungkinan keuntungan atau kerugian (yang secara teoritis dapat menyentuh tak terhingga) mendorong unit-unit ekonomi untuk berspekulasi tentang arah masa depan nilai tukar. Karena kurs berfluktuasi secara acak, keuntungan dan kerugian yang acak juga dan permainan dikurangi hingga hanya permainan kesempatan. Ada tubuh besar literatur di forecastability nilai tukar dan mayoritas besar studi empiris telah memberikan bukti pendukung pada kesia-siaan segala upaya untuk membuat prediksi jangka pendek. Kurs yang tidak stabil dan tetap tak terduga setidaknya untuk sebagian besar peserta pasar. Tak perlu dikatakan, setiap upaya untuk berspekulasi dengan harapan keuntungan secara teoritis tak terbatas, dalam semua kemungkinan, permainan kesempatan bagi peserta tersebut. Sementara keuntungan, jika mereka terwujud, berada dalam sifat keuntungan maisir atau ditangguhkan, kemungkinan kerugian yang sama besar melakukan menunjukkan kemungkinan default oleh pecundang dan karenanya, gharar.

3.3. Manajemen Risiko di Pasar Volatile

Hedging atau pengurangan risiko menambah efisiensi perencanaan dan manajerial. Pembenaran ekonomi berjangka dan ke depan adalah dalam hal peran mereka sebagai alat untuk lindung nilai. Dalam konteks pasar mata uang yang ditandai dengan tingkat volatile, kontrak tersebut diyakini memungkinkan para pihak untuk melakukan transfer dan menghilangkan risiko yang timbul dari fluktuasi tersebut. Sebagai contoh, memodifikasi contoh sebelumnya, berasumsi bahwa individu A adalah eksportir dari India ke AS yang sudah menjual beberapa komoditas ke B, importir AS dan mengantisipasi arus kas sebesar $ 50 (yang pada tingkat pasar saat 1:22 mean Rs 1100 kepadanya) setelah satu bulan. Ada kemungkinan bahwa mungkin akan terdepresiasi dolar AS terhadap Rupee India selama satu bulan, dalam hal ini A akan menyadari lebih sedikit rupee untuk nya $ 50 (jika tingkat baru 1:21, A akan menyadari Rs1050 saja). Oleh karena itu, mungkin masuk ke dalam maju atau kontrak masa depan untuk menjual $ 50 pada tingkat 1:21.5 pada akhir satu bulan (dan dengan demikian, menyadari Rs1075) dengan counterparty apapun yang, kemungkinan besar, akan memiliki harapan diametris berlawanan tentang masa depan arah nilai tukar. Dalam hal ini, A dapat lindung nilai posisi dan pada saat yang sama, forgoes kesempatan untuk membuat keuntungan jika harapannya tidak terwujud dan menghargai terhadap dolar AS Rupee India (katakanlah, untuk 1:23 yang menyiratkan bahwa ia akan . Rs1075 menyadari Rs1150, dan tidak yang ia akan sadar sekarang) Sedangkan lindung nilai alat-alat selalu meningkatkan perencanaan dan karenanya, kinerja, perlu dicatat bahwa niat dari pihak kontraktor – apakah lindung nilai atau untuk berspekulasi, tidak pernah dapat dipastikan.

Bisa dicatat bahwa lindung nilai juga dapat dicapai dengan salam bai dalam mata uang. Seperti pada contoh di atas, eksportir Sebuah mengantisipasi arus kas masuk sebesar $ 50 setelah satu bulan dan mengharapkan depresiasi dolar mungkin pergi untuk dijual salam sebesar $ 50 (dengan kewajiban untuk membayar $ 50 ditangguhkan satu bulan.) Karena ia mengharapkan dollar penyusutan, dia mungkin setuju untuk menjual $ 50 pada tingkat 1: 21,5. Akan ada arus kas masuk langsung di Rs 1075 baginya. Pertanyaannya mungkin, mengapa harus counterparty membayar rupee sekarang sebagai pengganti janji yang harus dibayar dalam dolar setelah satu bulan. Seperti dalam kasus berjangka, counterparty akan melakukannya untuk keuntungan, jika harapan secara diametris berlawanan, yaitu, mereka mengharapkan dolar untuk menghargai. Misalnya, jika dolar menghargai sampai 1: 23 selama periode satu bulan, maka akan menerima Rs1150 untuk Rs 1075 itu diinvestasikan dalam pembelian sebesar $ 50. Jadi, sementara A mampu lindung nilai posisinya, counterparty mampu memperoleh keuntungan dari perdagangan mata uang. Perbedaan dari skenario sebelumnya adalah bahwa pihak lawan akan lebih menahan diri dalam perdagangan karena investasi yang dibutuhkan, dan perdagangan tersebut tidak akan mengambil bentuk spekulasi merajalela.
4. Ringkasan & Kesimpulan
Mata Uang pasar saat ini ditandai dengan nilai tukar volatile. Fakta ini harus diambil mencatat dalam setiap analisis dari tiga jenis dasar kontrak di mana dasar perbedaan adalah kemungkinan penundaan kewajiban terhadap masa depan. Kami telah mencoba penilaian terhadap bentuk-bentuk kontrak dalam hal kebutuhan besar untuk menghilangkan kemungkinan riba, meminimalkan gharar, Jahl dan kemungkinan spekulasi dari jenis yang mirip dengan permainan kesempatan. Dalam pasar yang volatile, para peserta yang terkena risiko mata uang dan rasionalitas Islam mensyaratkan bahwa risiko tersebut harus diminimalkan untuk kepentingan efisiensi jika tidak dikurangi menjadi nol.

Hal ini jelas bahwa tempat penyelesaian kewajiban kedua belah pihak benar-benar akan melarang riba, dan gharar, dan meminimalkan kemungkinan spekulasi. Namun, hal ini juga akan menyiratkan tidak adanya teknik manajemen risiko dan mungkin melibatkan beberapa masalah praktis untuk peserta.

Pada ekstrem lain, jika kewajiban kedua belah pihak ditangguhkan ke tanggal di masa depan, maka kontraktor tersebut, kemungkinan besar, akan membuka kemungkinan keuntungan dan kerugian yang belum diakui tak terbatas dari apa yang mungkin tepat disebut bagi sebagian besar peserta permainan kesempatan. Tentu saja, ini juga akan memungkinkan para peserta untuk mengelola risiko melalui transfer risiko lengkap untuk orang lain dan mengurangi risiko menjadi nol. Hal ini kemungkinan pengurangan risiko ke nol yang dapat memungkinkan peserta untuk mendapatkan riba. Masa Depan bukanlah bentuk baru kontrak. Melainkan pembenaran untuk proscribing ia baru. Jika dalam ekonomi primitif sederhana, itu adalah pencegahan gharar yang berkaitan dengan pengiriman artikel dipertukarkan, dalam sistem yang kompleks keuangan todays ‘dan pertukaran terorganisir, maka pencegahan spekulasi semacam yang unIslamic dan yang mungkin di bawah gharar berlebihan terlibat dalam peramalan kurs yang sangat volatile. spekulasi seperti ini tidak hanya kemungkinan, tapi kenyataan. Motif yang tepat dari unit ekonomi akad masa depan – spekulasi atau hedging mungkin tidak dapat diketahui (regulator dapat memantau penggunaan akhir, tetapi peraturan tersebut tidak mungkin sangat praktis, dan efektif dalam pasar bebas). Bukti empiris pada tingkat makro, namun, menunjukkan bekas menjadi motif dominan.

Jenis kedua kontrak dengan penangguhan kewajiban salah satu pihak ke tanggal masa jatuh antara dua ekstrem. Sementara Syariah ulama memiliki pandangan yang berbeda tentang kebolehan, analisis kami menunjukkan bahwa tidak ada kemungkinan riba produktif seperti ini tertular. Persyaratan spot penyelesaian kewajiban dari minimal satu pihak membebankan mengekang alami pada spekulasi, meski ruang untuk spekulasi lebih besar daripada di bawah bentuk pertama tertular. Persyaratan berjumlah Pengenaan margin yang seratus persen, kemungkinan besar, akan mengusir spekulan uninformed dari pasar. Ini harus memaksa spekulan untuk menjadi sedikit lebih yakin harapannya dengan menjadi lebih banyak informasi. Ketika spekulasi didasarkan pada informasi yang tidak hanya dibolehkan, tapi juga diinginkan. salam Bai juga akan memungkinkan para peserta untuk mengelola risiko. Pada saat yang sama, kebutuhan perumahan dari satu ujung akan mengurangi kecenderungan banyak peserta untuk mencari transfer risiko dianggap lengkap dan mendorong mereka untuk membuat penilaian yang realistis dari risiko yang sebenarnya. .
Catatan & Referensi
1. Pandangan-pandangan yang beragam tercermin dalam makalah disajikan pada Seminar Fiqh Keempat diselenggarakan oleh Islamic Fiqh Academy, India pada tahun 1991 yang kemudian diterbitkan dalam Majalla Fiqh Islami, bagian 4 oleh Akademi. Pembahasan mengenai larangan riba mengacu pada pandangan ini.

2. Nabil Saleh, keuntungan Melawan Hukum dan Laba yang sah dalam Hukum Islam, Graham dan Trotman, London, 1992, p.16

3. Ibnu Qudamah, al-Mughni, vol.4, pp.5-9

4. Syams Din al Sarakhsi, al-Mabsut, pp vol 14, 24-25

5. Makalah yang dipresentasikan oleh Abdul Azim Islahi pada Seminar Fiqh Keempat diselenggarakan oleh Islamic Fiqh Academy, India pada 1991.

6. Kertas oleh Dr MN Siddiqui menyoroti isu itu beredar di antara semua ulama terkemuka oleh Fiqh Islam Fiqh Academy, India untuk pandangan mereka dan merupakan tema utama dari pembahasan selama sesi pada mata uang pada Seminar Fiqh Keempat diadakan pada tahun 1991.

7. Hal ini berpendapat oleh beberapa orang bahwa contoh di atas dapat dimodifikasi untuk menunjukkan kemungkinan riba dengan penyelesaian spot juga. “Pada saat tertentu dalam waktu ketika suku bunga pasar pertukaran antara dollar dan rupee adalah 1:20, jika pembelian individu $ 50 pada tingkat 01:22 (penyelesaian kewajibannya juga atas dasar spot), maka berjumlah penjual dolar bertukar $ 50 dengan $ 55 atas dasar spot (Sejak, ia dapat memperoleh Rs 1100 sekarang, pertukaran mereka sebesar $ 55 pada spot rate of 1:20) “Jadi, penyelesaian tempat juga dapat menjadi sumber yang jelas riba. Apakah ini berarti bahwa penyelesaian tempat harus diharamkan juga? Kesalahan pada contoh di atas dan sebelumnya adalah bahwa tidak ada kontrak tunggal tetapi beberapa kontrak pertukaran yang terjadi di berbagai titik dalam waktu (benar bahkan dalam kasus di atas). Riba dapat diperoleh hanya ketika spot rate sebesar 1:20 adalah tetap selama selang waktu antara transaksi. Asumsi ini, perlu untuk mengatakan, realistis dan jika dipaksakan secara artifisial, mungkin unIslamic.

8. Islam membayangkan sebuah pasar bebas di mana harga ditentukan oleh kekuatan permintaan dan penawaran. Tidak boleh ada campur tangan dalam proses pembentukan harga bahkan oleh regulator. Sedangkan harga DNS dan fiksasi secara umum diterima sebagai unIslamic, beberapa sarjana, seperti, Ibnu Taimiya melakukan mengakui dari kebolehan nya. Namun, kebolehan tersebut tergantung dengan kondisi yang fiksasi harga dimaksudkan untuk memberantas kasus-kasus anomali pasar yang disebabkan oleh mempengaruhi kondisi persaingan bebas. Jika kondisi pasar normal, kekuatan permintaan dan penawaran harus diijinkan bermain bebas dalam penentuan harga.

9. Beberapa ulama Islam menggunakan istilah maju berkonotasi dengan penjualan salam. Namun, kami menggunakan istilah ini dalam pengertian konvensional dimana kewajiban kedua belah pihak ditangguhkan ke tanggal di masa mendatang dan karenanya, mirip dengan berjangka dalam pengertian ini. Yang terakhir bagaimanapun, kontrak standar dan diperdagangkan pada Bursa Berjangka terorganisir, sementara mantan yang khusus untuk persyaratan pembeli dan penjual.

10. Hal ini dikenal sebagai bai al Inah yang dianggap dilarang oleh hampir semua sarjana dengan pengecualian Imam Syafi’i. Pengikut sekolah yang sama, seperti Al Nawawi tidak menganggap itu islami dibolehkan.

11. Perlu dicatat bahwa teori-teori keuangan modern juga membedakan antara kondisi risiko dan ketidakpastian dan menegaskan bahwa pengambilan keputusan rasional hanya mungkin di bawah kondisi yang beresiko dan tidak dalam kondisi ketidakpastian. Kondisi risiko mengacu pada situasi dimana adalah mungkin dengan bantuan data yang tersedia untuk memperkirakan semua hasil yang mungkin dan probabilitas yang sesuai mereka, atau mengembangkan distribusi probabilitas ex-ante. Dalam kondisi ketidakpastian, tidak ada latihan seperti itu mungkin. Definisi gharar, Real-situasi kehidupan, tentu saja, jatuh di suatu tempat di kontinum risiko dan ketidakpastian.

12. Tradisi-tradisi berikut menggarisbawahi kebutuhan untuk menghindari kontrak yang melibatkan ketidakpastian.

Ibnu Abbas melaporkan bahwa ketika nabi Allah (saw) datang ke Madinah, mereka membayar satu dan dua muka tahun untuk buah-buahan, maka dia berkata: “Mereka yang membayar di muka untuk hal apapun harus melakukannya untuk berat tertentu dan untuk waktu tertentu “.

Hal ini dilaporkan pada otoritas dari Ibnu Umar bahwa Rasulullah (saw) melarang transaksi yang disebut habal al-habala dimana seorang pria membeli seekor unta yang menjadi musim semi-off-unta betina dan yang masih di dalam rahim ibunya.

13. Menurut tradisi yang dilaporkan oleh Abu Huraira, Rasulullah (saw) melarang transaksi yang ditentukan oleh lemparan batu, dan jenis yang melibatkan beberapa ketidakpastian.

Bentuk perjudian yang paling populer untuk orang-orang Arab adalah perjudian dengan membuang undi dengan menggunakan panah, pada prinsip undian, untuk pembagian karkas hewan disembelih. Bangkai dibagi menjadi bagian yang tidak sama dan panah ditandai diambil dari tas. Satu menerima bagian besar atau kecil tergantung pada tanda pada panah ditarik. Jelas itu adalah permainan murni kebetulan.

14. Nabi suci dilaporkan telah mengatakan “Jangan menjual apa yang tidak bersama kamu”

Ibnu Abbas melaporkan bahwa nabi mengatakan: “. Ia yang membeli makanan tidak boleh menjualnya sampai ia telah memilikinya” Ibnu Abbas berkata: “Saya pikir ini berlaku untuk semua hal-hal lain juga”.

15. Bursa Berjangka melakukan fungsi penting dalam memberikan jaminan untuk pengiriman oleh semua pihak dalam kontrak. Ini berfungsi sebagai counterparty di bursa untuk kedua, yaitu, sebagai pembeli untuk penjualan dan sebagai penjual untuk pembelian.

16. M Hashim Kamali “Hukum Dagang Islam: Sebuah Analisis Futures”, The American Journal of Islam Ilmu Sosial, vol.13, no.2, 1996

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: